Contoh Naskah Drama Komedi 7 Orang Terbaru

Contoh Naskah Drama Komedi 7 Orang Terbaru – Naskah drama merupakan sebuah teks yang berisikan alur cerita, dialog, serta aturan lainnya yang secara fungsional berperan sebagai acuan atan pedoman bagi para pemeran pentas drama dalam menjalankan peran-perannya. Berikut ini adalah contoh naskah drama komedi yang diperankan oleh 7 orang :

Prolog :

Suatu hari hiduplah sepasang suami istri di sebuah desa yang rukun dan damai. Mereka saling membantu dalam mengerjakan pekerjaan rumah.

Dialog :

Pak Karno :”Ada yang bisa ayah bantu, Bu?’

Bu Sri : “Ayah sudah selalu membantu ibu kok yah…”

Pak Karno:”Ah yang benar bu?”

Bu Sri :”Iya, ayah kan sudah membantu ibu untuk bahagia memiliki seisi dunia yah…”

Pak Karno :”Lho kok bisa bu? Lha wong kita makan saja pas-pasan bu (sambil tertawa).”

Ibu :”Iih ayah, memiliki ayah itu sudah sama halnya dengan memiliki seisi dunia. Begitu maksud ibu, Ayah..”

Ayah :”Oh jadi itu maksudnya bu. Ya..ya..ayah kan gendut ya bu, jadi seperti seisi dunia ya? (Tertawa lebar)”

Ibu :”Ya begitulah kira-kira yah.. (ikut tertawa)”

Pak Karno adalah seorang petani dan bu Sri sering membantunya di kebun. Hari demi hari mereka lalui berdua dengan penuh ketenangan hingga begitu tenang dan menyeramkan. Tak ada suara selain suara Pak Karno, Bu Sri, radio, dan gemericik air. Ya, mereka belum memiliki seorang anak hingga di usia menjelang senja.

Pak Karno :”Bu…”

Bu Sri :”Iya Pak?”

Pak Karno :”Apa ibu tidak merasa kesepian yang luar biasa hingga usia setua ini, Bu?”

Bu Sri :”Sebenarnya iya, Pak. Hanya ibu tidak tahu harus berbuat apa.”

Pak Karno :”Sama, Bu…”

Keesokan harinya….

Pak Karno :”Bu, ayo kita ke kebun lebih pagi dari kemarin. Bapak sudah tidak sabar ingin memanen tanaman cabai kita.”

Bu Sri :”Baik Pak…(berlari mengejar Pak Karno).”

Ketika sedang asyik memetik hasil cabai mereka, tiba-tiba datanglah sesosok makhluk.

Bu Sri :”Pak..Pak…dia datang Pak.”

Baca Juga:   Contoh Resensi Novel Surat Kecil untuk Tuhan

Pak Karno :”Siapa Bu? (sambil menoleh ke arah istrinya).”

Raksasa :”Haahhaahhaa….aku yang datang. Hahahahaaa…”

Pak Karno :”Oh…ma..maaf tuan, kami berencana akan segera mengantarkan hasil panen kali ini seperti biasanya.”

Raksasa :”Hahahaha…kau fikir aku menginginkan hasil panenmu yang berupa cabai kali ini? Kau seperti sengaja menggantikan tanamanmu agar aku tidak bisa memakannya…hahhahaha.”

Pak Karno :”Ti..tidak tuan…tidak begitu.”

Raksasa :”Ah sudahlah…aku tahu kau dan istrimu merasa kesepian, ini aku berikan sebuah bibit kepadamu.”

Pak Karno :”Setelah isi dari tanaman ini berusia tiga tahun apakah kau akan mengambilnya seperti halnya di cerita dongeng itu hai tuan.”

Raksasa :”Hahahaha…kau terlalu sering membaca dongeng rupanya. Kita lihat saja nanti.”

Pak Karno :”Ba…baiklah tuan.”

Sang raksasa pun pergi tanpa memberitahukan kapan akan kembali.

Pak Karno :”Bu, ayo segera kita tanam bibit pemberian tuan raksasa.”

Bu Sri :”Ayo, Pak…”

Seminggu kemudian…

Bu Sri :”Pak, labunya sudah kuning. Ayo kita petik, Pak…”

Pak Karno :”Ayo bu…Bapak juga sudah tidak sabar.”

Mereka berdua pun membelah labu yang telah matang tersebut dan mereka terkejut ketika menjumpai seorang bayi.

Bu Sri :”Pak, ada bayi pak…ayo ambil Pak…”

Pak Karno :”Iya bu…kita punya bayi sekarang.”

Pak Udin dan bu Lastri yang mendengar kabar bahagia itu pun segera mendatangi tetangganya itu.

Bu Lastri :”Bu Sri, selamat yaa… Akhirnya punya bayi seperti yang diinginkan.”

Bu Sri :”Iya bu. Terimakasih banyak.”

Pak Udin :”Semoga bisa merawat bayinya dengan baik ya Pak.”

Pak Karno :”Semoga Pak, saya juga berharap demikian.”

Pak Karno dan Bu Sri pun merasa begitu bahagia luar biasa karena impian mereka memiliki seorang bayi kini telah tercapai.

Bu Sri :”Pak, bagaimana memberi makan bayi ini Pak? Ibu kan tidak memiliki ASI.”

Pak Karno :”Wah, iya ya bu..”

Bu Sri :”Bagaimana ini Pak?”

Pak Karno :”Oh begini saja bu, besok pagi-pagi sekali bapak ke kota untuk membeli susu. Malam ini ibu beri air tajin saja dulu.”

Baca Juga:   Kumpulan Puisi Pendek Untuk Guru Tercinta

Bu Sri :”Baik Pak…”

Hari berganti hari. Bu Sri semakin bertambah kerepotannya karena harus mengurus bayi dan suaminya. Pak Karno pun harus lebih giat bekerja agar dapat membeli susu untuk anak yang mereka beri nama Bejo tersebut.

Bu Sri :”Pak, susu untuk si Bejo sudah habis lagi Pak…”

Pak Karno :”Ya ampun bu…itu susu cepet banget habisnya. Bapak bisa mati berdiri kalau begini bu…”

Bu Sri :”Iya Pak, ibu juga kuwalahan.”

Dua setengah tahun berlalu, Bejo tumbuh menjadi anak berbadan besar yang akan menghancurkan barang di sekitarnya jika keinginannya tidak dituruti.

Bejo :”Mam…mam…mam…”

Bu Sri :”Duh Bejo, kamu itu sudah dua setengah tahun jangan minum susu terus. Stress bapakmu nak…”

Bejo :”Aaaaaaa…..cucu…cucu…cucu…”

(Sambil membanting piring di dapur)

Bu Sri berlari ke kebun untuk menjemput suaminya dan menceritakan hal yang sudah membuatnya tidak tahan lagi.

Bu Sri :”Bapaaakkk…si Bejo banting-banting barang lagi. Dia minta susu lagi. Ibu udah gak kuat lagi Pak.”

Pak Karno :”Apa, Bejo mengamuk lagi?”

Bu Sri :”Iya Pak…”

Pak Karno segera menarik Bu Sri dan pulang ke rumah.

Pak Karno :”Bejoooo…kamu ini maunya apa to nak? Semua keinginanmu harus dituruti.”

Bejo :”Cucu…cucu…cucu..(berteriak).”

Hari yang panjang pun berlalu. Bejobtelah tidur di kamarnya. Bu Sri dan Pak Karno membicarakan mengenai rencana mereka untuk mengatasi kebiasaan mengamuk pada Bejo.

Pak Karno :”Bu, bapak juga sudah tidak tahan lagi menghadapi Bejo. Kita harus melakukan apa yang pernah Bapak bilang ke ibu.”

Bu Sri :”Kalau memang itu yang terbaik menurut bapak, ibu nurut saja Pak…”

Keesokan paginya Pak Karno dan Bu Sri membawa Bejo ke hutan. Bejo yang masih tertidur tidak mengetahui hal itu.

Pak Karno :”Ayo bu. Cepat jalannya. Kita harus sampai di tengah hutan sebelum matahari terbit.”

Baca Juga:   Contoh Naskah Drama 5 Orang Cerita Rakyat

Bi Sri :”Iya Pak…ibu sudah berjalan cepat.”

Sesampainya di tengah hutan…

Kurcaci :”Hei..siapa kalian? Mau apa?”

Pak Karno :”Ma..maaf, kami ingin menemui tuan Raksasa.”

Kurcaci :”Tuanku sedang sarapan, kau tak boleh mengganggunya.”

Pak Karno :”Tapi kami harus menemuinya.”

Kurcaci :”Tidak bisa (sambil berteriak).”

Bu Sri langsung memgambil bibit cabe yang telah ia persiapkan dan melemparkan pada kurcaci ith hingga matanya menjadi pedas. Pak Karno dan Bu Sri segera membawa Bejo berlari menuju ke Raksasa yang sedang menyantap makanan dengan lahapnya.

Pak Karno :”Tuan, kami datang menemuimu.”

Raksasa :”Ada apa kalian kemari? Siapa yang mengizinkan kalian masuk? (Berbicara dengan mulut penuh dengan makanan).”

Mendengar suara raksasa yang begitu besar, Bejo terbangun.

Mengetahui hal tersebur sang raksasa langsung berteriak…

Raksasa :”Jauhkan anak itu dariku..jauhkan!”

Pak Karno :”Kenapa tuan? Bukankah dalam legenda biasanya sang raksasa meminta anak yang telah diberikannya beberapa tahun kemudian?”

Raksasa :”Tapi aku tidak menginginkan anak itu. Bawa dia pergi!”

Pak Karno :”Oh tidak bisa tuan… kami ke sini karena ingin mengembalikan anak ini.”

Bejo mulai berjalan kesana kemari sembari mengamuk mencari susu.

Raksasa :”Anak ini begitu rakus dan dagingnya pun tak lezat karena itu aku memberikannya kepadamu.”

Pak Karno :”Jadi itu alasan kenapa tuan memberinya kepada kami?.”

Bejo yang merasa kesal dengan suasana yang menegangkan tersebut berubah menjadi lebih menyeramkan. Ia mengamuk sejadi-jadinya. Ia tak ubahnya seperti raksasa hingga membuat Pak Karno, Bu Sri, dan Raksasa sungguhan merasa ketakutan. Mereka semua berlari menjauh namun Bejo mengejar mereka dengan cepatnya seperti ingin memakan mereka. Sang raksasa yang melihat bubuk cabe bertebaran langsung memungut bubuk itu dan melemparkan kepada Bejo. Akhirnya Bejo pun tenggelam dalam lautan cabe, seperti pada legenda yang banyak diceritakan.

Baca Juga:

Kumpulan Puisi Untuk Hari Guru Nasional
Kumpulan Puisi Pendek Untuk Guru Tercinta
5 Contoh Puisi Cinta Islami Menyentuh Hati

One Response

  1. ConiRycn January 15, 2018

Leave a Reply