Contoh Teks Eksplanasi Tentang Pelangi Terbaru

Contoh Teks Eksplanasi Tentang Pelangi Terbaru – Teks eksplanasi ialah teks yang menjelaskan tentang sebuah fenomena yang sedang atau baru-baru saja terjadi di sekitar kehidupan manusia. Fenomena yang dibahas di dalam teks dapat berupa fenomena alam, sosial, politik, ekonomi, dan lain sebagainya. Berikut ini adalah contoh dari teks eksplanasi yang membahas tentang pelangi :

Contoh :

Mengenal Fenomena Pelangi, Jenis, dan Sebab Terjadinya

Pelangi merupakan gejala optik dan meteorologi yang berupa deretan cahaya beragam warna dengan bentuk menyerupai busur yang berada pada medium langit. Pelangi muncul akibat pembiasan cahaya matahari bersama tetesan air hujan yang menghasilkan cahaya beraneka warna yang berjajar di langit. Pelangi dapat terlihat ketika sinar matahari putih menerobos kumpulan rintik hujan pada sudut yang rendah, sehingga memunculkan warna komponen merah, oranye, kuning, hijau, biru, nila dan unggu. Tak hanya setelah hujan reda, pelangi juga dapat dilihat di sekitar air terjun.

Penelitian tentang pelangi telah dilakukan oleh seorang ilmuan bernama Issac Newton pada tahu 1642-1727. Ia mengemukakan bahwa cahaya putih matahari sebenarnya adalah campuran dari cahaya berbagai warna. Newton mempraktikkan asumsinya tersebut dengan menyorotkan sedikit sinar matahari melalui sebuah prisma gelap. Bentuk prisma membuat sinar membelok dan memisah menjadi suatu pita cahaya yang lebar. Dalam pita ini Newton melihat 7 warna yang disebutnya sebagai spektum. Warna-warna tersebut berupa merah, jingga, kuning, hijau, biru, nila, dan ungu. Cahaya-cahaya itu dapat bergerak dalam bentuk gelombang dan panjang gelombang menentukan warna cahaya tersebut.

Baca Juga:   Pengertian Surat Pembaca, Cara Membuat, dan Contohnya

Munculnya pelangi diawali adanya dengan proses terjadinya hujan. Setelah hujan berhenti terdapat banyak uap air yang bertebaran di udara. Selanjutnya cahaya matahari muncul dan menembus uap-uap yang bertebaran di udara. Terjadinya pelangi dikarenakan oleh cahaya matahari yang membias dan menyimpang menjauhi partikel. Hal tersebut dibuktikan saat cahaya yang melewati dua medium yang berbeda akan mengalami pembiasan dan perubahan arahnya (menyimpang). Pembiasan atau pembelokkan terjadi karena cahaya bergerak dengan kecepatan berbeda ketika melalui medium yang berlainan.

Hal tersebut menyebabkan cahaya putih dipisahkan berdasarkan frekuensinya dan sinar ungu berbelok pada sudut yang relatif tajam ketika memasuki tetesan air hujan itu. Jadi warna yang pertama kali dibelokkan adalah warna unggu dan yang terakhir kali dibelokkan adalah warna merah. Pada sisi kanan dari tetesan air hujan, terdapat beberapa cahaya yang menembus kembali ke udara dan sisanya dipantulkan ke belakang. Lalu beberapa cahaya yang belum terpantulkan, kemudian dipantulkan melalui sisi kiri tetesan air hujan dan selanjutnya berbelok saat ia bergerak di udara lagi. Dengan proses ini, setiap tetesan air hujan mendispersikan sinar matahari putih menjadi warna komponennya.

Baca Juga:   Penjelasan Protista Mirip Tumbuhan (Ganggang) Lengkap

Ketika tetesan air hujan A mendispersikan cahaya, hanya cahaya merah di satu sudut yang tepat yang dapat memantul persis ke arah indra penglihatan kita yaitu mata. Cahaya lainnya keluar dari sudut atau memantul dari sudut yang lebih rendah, sehingga hasil dan arah pantulannya tidak tepat ke arah mata kita. Tetesan air hujan B berada jauh lebih rendah di langit, sehingga tidak memantulkan cahaya merah ke arah mata kita. Dengan demikian cahaya ungu yang keluar pada sudut yang benar yang akan sampai dan memantul ke arah mata kita. Semua tetesan hujan disekitar tetesan air hujan B memantulkan cahaya dengan cara yang sama. Antara tetesan air hujan A dan B memantulkan cahaya yang berbeda ke arah mata yang mengamati, sehingga pengamat melihat spektrum penuh warna. Terkadang warna pada pelangi seolah terlihat ganda. Pelangi berwarna ganda ini terdiri atas warna tajam dan pelangi dengan warna redup di atasnya. Baik pelangi yang berwarna tajan ataupun yang berwarna redup, keduanya memiliki proses yang sama dalam hal sebab terjadinya. Hasil dan refleksi ganda ini berasal dari cahaya yang keluar dari tetesan air hujan pada sudut yang berbeda.

Pelangi terdiri atas beberapa jenis diantaranya ialah pelangi klasik atau pelangi primer, pelangi sirkuler, pelangi sekunder, pelangi merah, sundogs, fogbows, pelangi air terjun, pelangi api, dan moonbows atau pelangi bulan. Berikut penjelasan mengenai beberapa jenis pelangi :

Baca Juga:   Daftar Kosakata Bahasa Inggris Umum & Artinya

1.Pelangi klasik atau primer adalah pelangi dengan enam warna. Intensitas warna yang ada pada pelangi primer dipengaruhi oleh kondisi atmosfer padat empat tersebut. Pelangi primer sering disertai oleh pelangi sekunder atau pelangi kedua yang berwarna redup dan tipis.
2.Pelangi sirkuler adalah pelangi yang berbentuk seperti busur lingkaran sempurna dengan radius 42 derajat. Pelangi jenis ini sulit dilihat karena terhalang oleh bumi.
3. Pelangi merah terlihat ketika fajar atau saat menjelang senja. Pelangi sundogs terjadi ketika berkas-berkas sinar melewati kristal es yang ada di atmosfer. Pelangi ini berwarna merah bagian dalamnya dan berwarna ungu bagian luarnya, terlihat ketika musim dingin yang cerah di langit bagian bawah.
4. Pelangi air terjun dapat dilihat di sekitar air terjun, bisa terjadi kapanpun dan tidak terpengaruh oleh cuaca di daerah itu. Pelangi api terlihat saat awan sirus menjadi prisma berada di ketinggian 20.000 kaki dan sinar matahari harus melewati awan tersebut dengan sudut 58-68 derajat. Moonbows yaitu pelangi disekitar bulan yang terlihat mengelilingi dan dapat dilihat ketika bulan purnama.

Sumber :
http://www.eduspensa.com/2016/01/contoh-teks-eksplanasi-pelangi.html

Baca Juga:

2 Contoh Teks Eksposisi Tentang Lingkungan Terbaru
Contoh Induk Kalimat, Anak Kalimat, Serta Pengertiannya
Contoh Teks Eksposisi Tentang Banjir Terbaru

No Responses

Leave a Reply