Tata Cara Penulisan Daftar Pustaka yang Benar

Tata Cara Penulisan Daftar Pustaka yang Benar – Dalam penyusunan sebuah hasil tulisan berupa karya ilmiah, buku, artikel, dan lains sebagainya tak jarang kita membutuhkan adanya referensi. Referensi dapat diambil dari buku ilmiah dan lain sebagainya. Dalam tata cara pengambilan sumber bahan acuan, kita perlu mencantumkan daftar pustaka pada tulisan yang telah kita susun. Daftar pustaka merupakan kesatuan yang memuat informasi tentang identifikasi suatu sumber dari tulisan ilmiah yang kita susun berupa judul, tahun terbit, kota terbit, penerbit, dan lain sebagainya. Beberapa komponen penting yang mesti ditulis pada daftar pustaka diantaranya ialah :

a. Nama Penulis
b. Tanggal terbit
c. Judul buku, artikel atau jurnal
d. Kota terbit
e. Penerbit

Panduan dan Cara Umum Menyusun Daftar Pustaka

– nama penulis terlebih dahulu dituliskan di awal sebelum nama depan selanjutnya dipisahkan dengan tanda titik. Apabila buku ditulis oleh lebih dari satu orang maka nama penulis diurutkan berdasarkan abjad dan dipisahkan dengan tanda koma.
– Gelar akademik penulis tidak perlu dituliskan dalam daftar pustaka.
– Judul referensi diberi garis bawah pada setiap katanya atau dicetak miring.
– Tiap unsur daftar pustaka dipisahkan dengan tanda titik kecuali setelah penulisan kota terbit yang dibubuhi tanda titik dua.
– Jika referensi lebih dari satu dalam tulisan yang kita buat, maka penyusunan daftar pustaka dari tiap sumber disusun berdasarkan abjad.

Baca Juga:   Definisi Persilangan Mobohibrid dan Fihibrid Serta Penjelasannya

Contoh :

Dibawah ini adalah beberapa contoh penulisan daftar pustaka dari beberapa sumber :

1. Jurnal

Tata cara penyusunannya adalah sebagai berikut :

– Tulis nama dengan didahului oleh nama belakang penulis, jika penulis berjumlah lebih dari satu orang maka ditulis berdasarkan abjad dan dipisahkan dengan tanda koma atau menggunakan konjungsi “dan”.
– Selanjutnya tahun terbit jurnal.
– Judul jurnal dengan cetak miring atau cetak tebal pada tiap katanya
– Nama penerbit.
– Volume atau edisi dari jurnal.
– Tuliskan halaman jika ada
– Alamat URL
– Waktu dan tanggal pada saat mengambil referensi daru jurnal

Contoh daftar pustakan dari jurnal :

– Kaustar, Abid. 2016. Korelasi Antara Pendidikan Agama Islam dengan Kesejahteraan Masyarakat Secara Umum. Jurnal Kemaslahatan Umat, 7 (7) : 06-09. http://www.kemaslahatanumat.co,/page/artikel/?act/detil/aid/42 (diakses 03 November 2016 pukul 08.00 WIB).

– Lutfie, Muhammad. 2007. Peningkatan Minat Baca dengan Cara Mudah. Jurnal Pendidikan Cerdas, 8 (9) : 17-18. http://www.pendidikanmudah.co,/page/artikel/?.adf/densus/iiy/32 (diakses 05 Oktober 2016 pukul 09.00 WIB).

2. Jurnal Cetak

Pada dasarnya penulisan jurnal cetak tidak berbeda dengan jurnal online. Hal yang membedakan hanya pada tidak terdapatnya alamat URL di dalamnya.

Baca Juga:   Contoh Soal Bahasa Inggris Kelas 11 SMA Semester 1

Contoh :

– Miran, Zumani. 2016. Cara Menulis Cepat dan Berbobot. Jurnal Pendidikan, 8 (12): 13 – 17.
– Defriansyah, Adit. 2015. Teknik Menelaah Teks dengan Efektif. Jurnal Pendidikan, 9 (13): 12-13

3. Datar Pustaka dari Buku

Dalam penulisan daftar pustaka pada buku tidak berbeda dengan penulisan pada jurnal. Hal mendasar yang membedakan adalah pada daftar pustaka dari buku tidak terdapat volume jurnal, URL, dan tanggal pengaksesan. Urutan penulisannya adalah :

– Nama penerbit
– Tahun terbit
– Judul buku
– Kota terbit
– Penerbit

Contoh :

– Marzuki, Supriyono. 2001. Menyimak Efektif. Bandung : Pancaroba.
Jika penulis buku berjumlah dua orang maka :
– Misran, dan Musiran. 2003. Menyimak Materi dengan Musik. Lembang: Rembulan Ilmu.
Jika penulis buku berjumlah lebih dari dua orang maka menggunakan “et al” sebelum nama penulis kedua :
– Sumarni, Siti. Et al. 2007. Tips Menulis Cepat dan Lugas. Kalianda : Damar Wulan.
Jika buku merupakan hasil dari suntingan maka daftar penulisan pustakanya :
– Marni, Wati dan Sumeno, (Eds) 2002. Menyunting dengan Baik. Bandung : Bintang Kembar.
Jika buku yang diambil sebagai sumbernya merupakan cetakan ulang maka :
– Susanto, Maliki (2001). Puisi dan Prosa serta Penerapannya (edisi ke 4). Bandar Lampung : Pustaka Karya.

Baca Juga:   5 Contoh Puisi Perpisahan SMP Kelas 9

4. Daftar Pustaka Bersumber dari Surat Kabar atau Majalah

Urutan penulisan daftar pustaka yang bersumber dari surat kabar / koran atau Majalah diantaranya ialah :

a. Sumber Koran / Surat Kabar

– Nama penulis
– Tahun Cetak
– Judul Artikel dicetak miring
– Nama Surat kabar / koran
– Tanggal terbit

Contoh :

– Harianto. 2016. Risalah Pergerakan Kaum Buruh. Merpati Post. 26 Novemver 2016.
– Mulyono. 2015. Laras Bahasa Sebagai Pemersatu Bangsa. Editorial Kota. 31 Desember 2015
Catatan : Dalam artikel surat kabar juga terkadang tidak mencantumkan nama jurnalisnya. Maka dalam penyusunan daftar pustakanya tidak mencantumkan nama penulisnya.

b. Sumber Majalah

Urutan penyusunan daftar pustaka yang bersumber dari majalah adalah sebagai berikut :

– nama penulis
– Tahun terbit
– Judul artikel (cetak miring)
– Nama majalah
– Nomor edisi

Contoh :

– Surya, Edi. 2016. Menggali Lebih Jauh dari Narasumber. Jurnalis Warga. VI.
– Setiawan, Cecep. 2015. Mengungkap Fakta dibalik Peryataan. Heroik. VII.
– Septiawan, Efendi. 2016. Mendayagunakan Sumber Daya Alam secara Maksimal. Kita Bisa. IIV.

sumber :
http://www.kelasindonesia.com/2015/03/tata-cara-penulisan-daftar-pustaka-yang-benar.html

Baca Juga:

Pengertian dan Contoh Kata Hubung Koordinatif
Panduan Menggunakan Tanda Kurung Siku dan Petik Tunggal dalam Kalimat
Contoh Kata Sandang dan Pengertiannya

One Response

  1. niko December 28, 2016

Leave a Reply