Definisi dan Pembagian Tipe Ekosistem Perairan

Definisi dan Pembagian Tipe Ekosistem Perairan – Ekosistem merupakan sebuah sistem (tatanan kesatuan) ekologi yang tersusun atas interaksi antar makhluk hidup dengan lingkungan sekitarnya. Ekosistem juga merupakan suatu wadah berkumpulnya berbagai aspek dari komponen biotik (makhluk hidup berupa manusia, hewan, dan tumbuhan) dan abiotik (benda mati yang berupa suhu cahaya matahari, tanah, air, dan lain-lain). Pada dasarnya ekosistem terbagi atas dua cakupan besar yakni ekosistem darat dan perairan. Pada pembahasan ini akan lebih jauh mengkaji tentang aspek ekosistem perairan.

Ekosistem perairan merupakan sebuah tatanan ekologi yang di dalamnya mencakup kehidupan makhluk hidup yang menempati sebuah komponen abiotik berupa wilayah perairan. Makhluk hidup dalam lingkungan ekosistem air berdasarkan jenisnya dapat dibagi ke dalam beberapa klasifikasi, diantaranya ialah :

– Plankton

Plankton merupakan organisme yang hanya mampu bergerak karena adanya pengaruh arus (pergerakan) air. Plankton terbagi atas dua jenis yakni zooplankton dan fitoplankton.

– Nekton

Nekton merupakan organisme yang mampu bergerak aktif di dalam air. Misalnya saja ikan, katak, dan lainnya.

– Neuston

Neuston merupakan organisme yang mengambang di atas permukaan air. Contohnya adalah eceng gondok, ganggang, serangga, dan teratai.

– Bentos

Bentos merupakan organisme yang hidup di dasar air. Misalnya saja udang, cacing, kepiting, dan ganggang.

Sedangkan ekosistem perairan dapat diklasifikasikan ke dalam dua macam diantaranya ialah ekosistem air laut dan air tawar. Penjelasan serta penjabarannya adalah sebagai berikut :

Baca Juga:   Soal Ujian Nasional Bahasa Inggris Untuk SD Terbaru

1. Ekosistem Air Tawar

Ekosistem air tawar mempunyai beberapa karakteristik atau ciri abiotik diantaranya ialah :

– Kondisinya sangat dipengaruhi oleh adanya cuaca dan iklim
– Terdapat kandungan kadar garam yang relative rendah
– Ketersediaan cahaya matahari yang masuk ke dalam air tawar sangat sedikit

Jika didasarkan pada kondisi dan keadaan air, ekosistem ini dapat dibedakan ke dalam dua macam diantaranya yakni ekosistem air tawar lentik / tenang (danau dan rawa) dan ekosistem ait tawar lotik / mengalir (sungai dan air terjun). Sedangkan berdasarkan intensitas cahaya matahari yang masuk ke dalam air, maka ekosistem air tawar dapat dibagi ke dalam beberapa zona, diantaranya yakni zona literal, zona limnetik, dan zona profundal.

Zona litoral merupakan wilayah dangkal yang ditembus oleh cahaya matahasi sampai pada dasar perairan. Zona limnetik merupakan wilayah terbuka yang jauh dari daerah tepian hingga mencapai kedalaman yang bisa ditembus oleh cahaya matahari. Sedangkan zona profundal ialah wilayah dalam yang tidak lagi dapat ditembus oleh cahaya matahari.

2. Ekosistem Air Laut

Ekosistem air laut mempunyai beberapa karakteristik atau ciri abiotik, diantaranya ialah :

– Mempunyai salinitas atau kadar garam yang relatif tinggi
– Tidak terpengaruh pada cuaca dan iklim tertentu
– Pergerakan air laut terpengaruh pada arah angin, tekanan air, suhu, gaya tektonik batuan bumi, dan perbedaan massa jenis.
– Terdapat variasi dari adanya perbedaan suhu yang terdapat pada bagian permukaan dengan dasar laut.

Baca Juga:   Penjelasan Nukleus, Ribosom, dan Retikulum Endoplasma

Jika didasarkan pada intensitas cahaya matahari yang masuk ke dalam air, maka ekosistem air laut dapat dibagi ke dalam beberapa zona atau wilayah sebagaimana berikut :

2.1. Zona Fotik

Zona fotik merupakan wilayah yang mampu untuk dijaungkau oleh sinar matahari pad akedalaman 200 meter.

2.2. Zona Twilight

Zona Twilight merupakan wilayah dengan kedalaman air antara 200 hingga 2000 meter.

2.3. Zona Afotik

Zona afotik merupakan wilayah yang tidak terjangkau oleh sinar matahari sehingga senantiasa dalam keadaan gelap. Pada zona ini kedalaman air mencapai lebih dari 2000 meter.

Macam-Macam Ekosistem Air Laut

a. Ekosistem laut Dalam

Ekosistem laut dalam berada di kedalaman yang tak mampu ditembus oleh sinar matahari. Pada ekositem laut dalam hampir-hampir tidak dapat ditemukan organisme produsen di dalamnya. organisme yang mendominasi ekosistem tersebut berupa predator laut atau ikan yang mempunyai kandungan fosfor pada kulitnya yang menjadikannya bercahaya di tempat yang gelap.

b. Ekosistem terumbu karang

Ekosistem terumbu karang berada di wilayah laut dangkal dengan kejernihan air yang cukup baik. Pada ekosistem ini terdapat berbagai organisme semisal mollusca (kerang siput), ganggang, ikan, porifera, dan coelenterata.

Baca Juga:   Pengertian Kata Majemuk Setara & Bertingkat, Serta Contoh

c. Ekosistem Estiari

Ekosistem estuary berada di wilayah dimana bercampurnya air sungai dan laut. Salinitas air pada ekosistem ini jauh lebih rendah dibandingkan dengan wilayah perairan lainnya. Pada ekosistem ini juga ditemukan ekosistem yang khas diantaranya yakni hutan mangrove dan seagrass / padang lamun.

d. Ekosistem Pantai Pasir

Ekosistem pantai pasir merupakan wilayah ekologi yang didominasi oleh lingkungan abiotik yang berupa hamparan pasir dan deburan ombak. Pada wilayah ini angin sangat kencang dan sinar matahari terasa sangat terik di siang hari. Vegetasi yang mendominasi pada ekosistem pantai pasir adalah formasi bqarringtonia, formasi pes-captae, formasi pes-caprae, dan masih banyak lagi. Sedangkan hewan yang mendominasi wilayah ekosistem ini diantaranya ialah kepiting dan burung.

e. Ekosistem Pantai Batu

Pada ekosistem panta batu terdiri atas komponen biotik bongkahan bebatuan berukuran besar. Organisme yang mendominasi pada ekosistem pantai batu yakni berupa burung, siput, ganggang cokelat, kerang, ganggang merah, siput, dan masih banyak lagi. Ekosistem pantai batu terdapat di berbagai wilayah di Indonesia seperti misalnya pantai selatan Jawa, Bali, bagian barat Sumatera, Maluku, dan Nusa Tenggara.

Sumber :
http://www.artikelsiana.com/2015/05/macam-macam-ekosistem-laut.html

Baca Juga:

Definisi, Ciri, & Tipe Ekosistem Darat
Komponen Abiotik – Definisi, Contoh, & Penjelasan Lengkapnya
Organisasi Kehidupan & Interaksi Antar Komponen Biotik

Leave a Reply