Pengertian, Jenis, & Contoh Majas Perbandingan

Pengertian, Jenis, & Contoh Majas Perbandingan – Majas perbandingan adalah gaya bahasa yang mengungkapkan makna, maksud, dan tujuannya dengan melakukan perbandingan terhadap dua hal. Pernyataan perbandingan dalam majas tersebut diutarakan dalam kiasan yang memunculkan kesan dan pengaruh tersendiri terhadap pembaca. Berdasarkan cara dalam mengungkapkan perbandingannya, majas ini dapat dibedakan atas beberapa jenis diantaranya ialah :

A. Majas Asosiasi atau Perumpamaan

Majas asosiasi atau perumpamaan adalah gaya bahasa yang mengutarakan maksud, tujuan, dan makna dengan melakukan perbandingan terhadap dua hal yang berbeda namun pada konteksnya menjadi sesuatu yang dapat diterima dengan penjelasan yang sebenar-benarnya. Pada majas ini dalam penggunaannya pada kalimat seringkali menggunakan kata seperti, bagai, bagaikan, seumpama, laksana, dan bak.

Contoh :

1. Perawakan pria itu kurus kering dan lusuh bagaikan orang-orangan sawah.
2. Wajahnya bercahaya bagaikan rembulan di malam hari.
3. Rambutnya sangat tak terurus bak sabut kelapa yang dikumpulkan jadi satu.

B. Majas Metafora

Majas Metafora merupakan sebuah ungkapan dari gaya bahasa yang menyatakan makna, maksud, dan tujuannya dengan melakukan perbandingan analogis dengan sebuah kata atau kelompok kata tertentu. Kelompok kata yang digunakan sebagai perbandingan merupakan kiasan untuk menjelaskan makna kalimat yang didasarkan pada persamaan sifat dan lainnya.

Contoh :

1. Anisa dikenal sebagai bunga desa di kampungnya, tak heran jika banyak lelaki yang datang melamarnya.
2. Ruslan adalah kaki tangan dari mafia kelas kakap yang bernama Suroso itu.
3. Cici selalu saja menjadi bintang kelas di sekolahnya.
4. Karena cuaca mendung dan gerimis di pagi hari, raja siang enggan untuk menampakkan dirinya.
5. Haris memang pantas dijuluki si kutu buku, sudah ratusan buku yang telah ia baca.

Baca Juga:   Pengertian dan 32 Contoh Majas Simile

C. Majas Simile

Majas Simile adalah majas yang mengungkapkan perbandingan secara ekspilisit terhadap suatu hal dengan obyek lainnya sebagai pembanding. Penerapan dalam kalimat majas ini menggunakan penghubung umpama, seperti, ibarat, bak, bagaikan, dan lain sebagainya.

Contoh :

1. Postur tubuhnya tinggi besar seperi gorila.
2. Lelaki itu sangat keras kepala seperti batu yang susah untuk diberi masukan.
3. Pria itu bekerja keras seumpama mesin turbin yang terus saja berputar.

D. Majas Alegori

Majas alegori merupakan sebuah ungkapan kalimat dengan gaya bahasa yang menyatakan suatu hal dengan kiasan dalam bentuk simbol, lambang, benda, dan lain sebagainya.

Contoh :

1. Menjalani kehidupan ibarat melakukan perjalanan jauh yang terkadang lurus dan terkadang juga berkelok.
2. Berbuat baik atau buruk sama halnya seperti berkebun, tentu kita akan menuai apa yang kita tanam sebagai balasan atas perbuatan kita.
3. Mendidik anak sama halnya seperti menjaga aset penting yang nantinya akan bermanfaat di hari tua, merekalah yang akan menjaga dan mendoakan kita.

Baca Juga:   Kaidah Membentuk Kalimat Tanya: Yes/No, WH, Tag Question

E. Majas Personifikasi

Majas personifikasi adalah majas yang mengungkapkan maknanya dengan melakukan perbandingan terhadap benda mati yang digambarkan seolah memiliki sifat-sifat seperti manusia.

Contoh :

1. Masakan padang ini pedasnya menendang dan menggoyang lidahku.
2. Puluhan pabrik kayu di sentra industri itu habis dilahap api.
3. Bel sekolah memanggil-manggil para siswa untuk segera memasuki ruang kelas.

F. Majas Simbolik

Majas simbolik adalah majas yang menyatakan sesuatu hal berupa binatang, benda, tumbuhan, dan lainnya sebagai simbolisasi terhadap makna yang ingin disamoaikan dalam kalimat.

Contoh :

1. Puluhan ruko itu hangus dilalap si jago merah tadi malam. (api)
2. Sesulit apapun kondisi keuangan kita, hindarilah berurusan dengan lintah darat.(renternir)
3. Dia memang ular berkepala dua yang pandai berakting dan memperdaya siapa saja. (orang yang suka menghasut)

G. Majas Sinekdoke

Majas sinekdoke adalah majas yang menjelaskan tentang suatu hal dengan hanya menyebutkan sebagian atau keselurahn dari sesuatu hal tersebut. Majas ini dapat dibedakan atas dua jenis, diantaranya ialah :

1. Sinekdok Pars Pro Toto

Majas ini menjelaskan tentang suatu hal hanya dengan menyebutkan sebagian dari hal tersebut. Contoh :

– Pada acara seminar pelatihan menulis yang diselenggarakan Forum Lingkar Pena (FLP), para peserta dikenakan biaya kontribusi sebesar Rp 10.000,00 per-kepala.
– Tahun ini kakek akan berqurban 5 ekor kambing dan 1 ekor sapi jantan.

Baca Juga:   Berbagai Gangguan Sistem Pencernaan yang Sering Terjadi

2. Majas Totem Pro Parte

Majas ini menjelaskan tentang suatu hal dengan menyebutkan keseluruhan untuk mewakili sebagian dari suatu hal tersebut.

Contoh :

– Kesebelasan kelurahan Sumber Jaya berhasil mengalahkan kelurahan Kemiling Raya dengan skor 7-2 dalam pertandingan sepak bola antar kelurahan se-kecamatan Kemiling.
– Pada tahun ini kota Bandar Lampung berhasil meraih penghargaan kalpataru mengalahkan kabupaten / kota seluruh Indonesia.

H. Majas Metonomia

Majas metonomia adalah majas yang mengungkapkan makna sesuatu hal dengan nama atau sebutan tertentu yang telah melekat pada suatu hal tersebut.

Contoh :

1. Saya rasa bapak harus sudah berhenti menghisap Sampoerna Mild itu. (Rokok)
2. Kapan bapak mau membelikanku honda baru? (sepeda motor)
3. Pada saat menjelang berbuka puasa, kakek tua itu memberikan kamu sebotol grand. (air mineral)
4. Ibu menyuruhku membeli rinso cair di warung sebelah. (sabun cuci)
5. Pada saat gajian di awal bulan nanti aku akan membeli Acer baru. (laptop)

Sumber :
http://www.abimuda.com/2015/09/pengertian-dan-macam-macam-majas-lengkap-beserta-contoh.html

Baca Juga:

50 Contoh Kalimat Berita Positif & Negatif
Pengertian & Contoh Kalimat Pengulangan Kata
37 Pantun Selamat Pagi Lucu Terbaru

No Responses

Leave a Reply