Sistem Peredaran Darah Pada Hewan & Penjelasan Lengkapnya

Sistem Peredaran Darah Pada Hewan & Penjelasan Lengkapnya – Sistem peredaran zat-zat pada seluruh tubuh bagi kelompok hewan protozoa, porifera, dan planaria mellaui proses difusi, tranpor aktif, dan osmosis. Sistem sirkulasi hanya akan berlangsung pada bagian dalam sel atau antar sel, tidak terdapat sistem sirkulasi yang khusus. Pada kelompok insekta (serangga), sistem peredaran darahnya bersifat terbuka. Peredaran darah dilakukan mulai dari aorta menuju ke seluruh bagian tubuh tanpa melewati pembuluh darah. darah dari seluruh tubuh memasuki bagian jantung dengan melewati sistem osteum.

Tidak terdapat pembuluh balik pada sistem ini. Berbeda halnya dengan berbagai jenis hewan yang memiliki tingkatan tinggi, peredaran darah pada tubuhnya terjadi dari satu bagian menuju ke bagian tubuh lainnya. Hal tersebut menjadikan proses difusi tidak lagi memadai untuk dilakukan. Hewan-hewan tersebut terfasilitasi dengan adanya sistem peredaran darag yang dapat dikelompokkan menjadi dua jenis. Diantaranya ialah sistem peredaran darah terbuka dan sistem peredaran darah tertutup. Penjelasan serta penjabarannya ialah sebagai berikut :

A. Sistem Peredaran Darah Terbuka

Sistem peredaran terbuka ditunjukkan dengan bercampurnya darah dan air yang berada pada rongga-rongga tubuh ataupun pada ruang yang terdapat di sela-sela antar jaringan. Darah yang ada pada sistem peredaran darah terbuka secara umum hampir-gampir tidak berwarna meskipun di dalamnya terkandung pigmen pernapasan yang berupa hemosianin, hemoglobin, atau jenis-jenis lainnya di bagian dalam.

Beberapa jenis hewan yang mempunyai sistem peredaran darah terbuka diantaranya ialah arthopoda, annelida, Echinodermata, dan Mollusca. Aliran darah yang terdapat pada tubuh hewan ini dipicu oleh adanya desakan yang berasal dari jantung yang pada strukturnya masih amat sederhana. Misalnya saja yang terjadi pada Mollusca yang terdiri atas satu atrium / serambi dan satu ventrikel / bilik.

Sistem peredaran darah terbuka juga ditemukan pada cephalopoda, oligochaeta, cephalopoda, dan hirudane. Akan tetapi pembahasan mengenai sistem ini secara spesifik akan tertuju pada vertebrata. Alat peredaran darah pada hewan ini terdiri atas jantung, darah, dan pembuluh-pembuluh darah. Jantung memiliki peranan sebagai pemompa darah yang bagian-bagiannya terdiri atas serambi dan bilik. Kedua ruang ini terpisahkan oleh adanya katup pencegah arus balik.

Baca Juga:   Pengertian & Contoh Kalimat Berita

B. Sistem Peredaran Darah Tertutup

Sistem peredaran darah tertutup terdiri atas dua macam diantaranya ialah sistem peredaran darah tunggal dan peredaran darah ganda. Penjelasannya adalah sebagai berikut :

a. Peredaran Darah Tunggal

Sistem peredaran darah tunggal terdapat pada hewan air / ikan. Darah yang berasal dari bilik, keseluruhannya akan dipompakan menuju satu arah dengan melewati konus arteriousus lalu selanjutnya menuju ke aorta ventralis. Kemudian darah akan mengalir menuju insang untuk mengeluarkan CO2 dan mengikat O2. Selanjutnya darah akan dialirkan menuju ke setiap bagian tubuh melalui arteri dan beberapa cabang-cabang yang berkaitan dengan pembuluh kapiler. Selanjutnya darah akan dikumpulkan di dalam vena cava dan kemudian akan menuju ke arah sinus venosus hingga pada akhirnya akan bermuara di serambi untuk dapat diteruskan kembali menuju ke dalam bilik. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa darah hanya akan melewati jantung sebanyak satu kali. Karenanya, peredaran darah ini disebut sebagai sistem peredaran darah tunggal.

b. Peredaran Darah Ganda

Sistem peredaran darah ganda ditunjukkan pada sebagian darah dari bilik yang akan melewati sirkulasi paru-paru serta sebagian lagi melintasi sirkulasi sistemik. Darah yang di dalamnya terdapat oksigen akan kembali lagi menuju jantung melalui vena pulmonalis menuju ke sebelah serambi kiri dan selanjutnya akan diteruskan menuju kea rah bilik. Hal tersebut terjadi pada sirkulasi arteri pulmonalis setelah terjadinya pertukaran gas. Pada sirkulasi sistemik, darah dan biliki mengalir melalui nadi besar / aorta yang menyabang menjadi arteri menuju ke setiap bagian tubuh dan diteruskan oleh pembuluh kapiler. Setelah terjadi pertukaran zat antara darah di bagian dalam kapiler dengan cairan jaringan, maka darah yang di dalamnya terkandung gas CO2 ini dikumpulkan menuju pembuluh vena. Selanjutnya darah akan diteruskan menuju ke dalam vena cava yang memiliki ukuran lebih besar dan pada akhirnya bermuara pada serambu kanan melalui sinus venosus untuk selanjutnya diteruskan kembali menuju ke dalam bilik.

Baca Juga:   4 Contoh Teks Anekdot Pendidikan Lucu

C. Peredaran Darah pada Hewan Vertebrata

a. Peredaran Darah pada Amfibi

Jantung pada amfibi terdiri atas satu buah bilik dan dua buah serambi. Sebagian darah yang berasal dari bilik melintasi sirkulasi paru-paru. Sebagian darah yang berasal dari bilik tersebut melewati sirkulasi sistemik yang dimulai dari pangkal aorta yang dinamakan dengan konus arteriosus, selanjutnya diedarkan menuju ke seluruh tubuh. Darah akan kembali menuju jantung melalui vena cava posterior yang memiliki fungsi sebagai pengumpul darah dari tubuh bagian belakang serta alat-alat bagian dalam. Vena cava anterior juga berfungsi mengumpulkan darah dari bagian kepala serta anggota gerak depan. Kedua vena ini akan bermuara ke arah serambi kanan setelah melalui sinus venosus.

Sistem peredaran darah yang ada pada amfibi memiliki dua buah vena porta yakni vena porta renalis yang berada pada tubuh bagian belakang dengan ginjal dan vena porta renalis yang berada diantara tubuh bagian belakang dengan ginjal serta vena porta hepatika yang menghantarkan lambung serta usus dengan hati.

b. Sistem Darah pada Reptil

Sistem peredaran darah pada reptil mepunyai sistem peredaran yang hampir serupa dengan sistem peredaran yang ada pada hewan amfibi. Perbedaan yang paling mendasar adalah terletak pada sirkulasi sistemik yang ada pada dua buah busur aorta, yakni busur aorta bagian kiri yang secara langsung menuju ke alat-alat pencernaan, ginjal, dan tubuh bagian belakang yang lainnya. Sedangkan satu bagian lainnya ialah busur aorta kanan yang memiliki dua buah cabang. Dua buah cabang tersebut adalah bagian kepala serta cabang lainnya yang mengarah ke busur aorta bagian kiri.

Sistem peredaran darah yang terdapat pada buaya sedikit agak berbeda dengan jenis reptile lainnya . bagian biliki kanan dan biliki kiri terpisah sehingga darah yang banyak mengandung oksigen tidak dapat bercampur dengan darah yang di dalamnya terkandung karbondioksida. Pada bilik bagian kanan terdapat dua buah pembuluh darah. sebagian besar darah yang kaya akan gas karbondioksida ini selanjutnya dialirkan melalui aorta yang menikung kea rah kiri, yakni busur aorta bagian kiri yang menuju wilayah perut. Sedangkan darah yang pada sebagian lainnya, dialirkan melalui arteri pulmonalis untuk melewati sirkulasi organ paru-paru.

Baca Juga:   Past Perfect Tense - Penjelasan, Contoh Kalimat, Soal

Pada bilik bagian kiri terdapat aorta yang menikung kea rah kanan, yakni busur aorta kanan yang menghantarkan aliran darah yang didominasi oleh kandungan kadar oksigen menuju kea rah kepala dan tubuh bagian belakang. Busur aorta bagian kanan dan busur aorta bagian kiri berkaitan dengan sebuah lubang yang dinamakan dengan foramen panizzae. Adanya foramen panizzae memungkinkan distribusi oksigen menuju ke alat-alat pencernaan serta pemeliharaan keseimbangan tekanan cairan pada bagian dalam jantung ketika sedang menyelam ke dalam air.

c. Sistem Peredaran Darah pada Aves dan Mamalia

Sistem peredaran pada hewan aves terdiri atas jantung dan pembuluh darah. jantung pada kelompok hewan aves diselubungi oleh semacam selaput yang disebut dengan pericardium. Jantung pada burung terbagi ke dalam empat bagian khusus diantaranya ialah atrium bagian kanan, atrium bagian kiri, ventrikel bagian kiri, dan ventrikel bagian kanan. Diantara ventrikel dan atrium dibatasi oleh semacam skat yang membatasi atrium dengan ventrikel secara menyeluruh. Pada bangsa burung, busur aorta yang berada pada bagian sebelah kiri tidak terdapat sistem portal, melainkan hanya terdiri atas sistem porta hepatikus. Peredaran darah yang ada pada bangsa burung adalah berupa peredaran darah ganda yang terdiri atas peredaran darah besar serta peredaran darah kecil.

Sumber :
Bachtiar, Suaha. 2011. Biologi untuk SMA / MA Kelas XI. Jakarta : PT. Sarana Panca Karya Nusa

Leave a Reply