Contoh Resensi Buku non Fiksi Terbaru

Contoh Resensi Buku non Fiksi Terbaru – Resensi adalah suatu penilaian yang dilakukan terhadap suatu karya berupa buku fiksi, buku non-fiksi, atau bisa juga pada sebuah film dalam hal keunggulan dan kekurangan yang ada pada suatu karya tersebut. Seseorang yang melakukan kegiatan ini disebut dengan peresensi. Berikut ini adalah contoh dari resensi sebuah karya non fiksi bejudul Berbagi Pengalaman Menjadi Hafizh Al Quran karya Ir. Abduldaem Al-Kaheel:

Resensi :

I. Identitas Buku

Judul : Berbagi Pengalaman Menjadi Hafizh Al Qur’an
Pengarang : Ir. Abduldaem Al-Kaheel
Penerbit : Tarbawi Press
Tahun Terbit : cetakan pertama Juni 2010
Harga : Rp 30.000

I. Tentang Penulis

Ir. Abdel Daim Kaheel adalah seorang peneliti Al-Qur’an dan Sunnah melalui tinjauan perspektif ilmu pengetahuan. Riwayat pendidikan perguruan tingginya dimulai di Universitas Damaskus jurusan Mechanical Enginering dan berhasil meraih gelar Bachelor. Selanjutnya ia meneruskan studinya di bidang pendidikan dan Rekasaya Mekanika Fluida di Universitas yang sama. Saat ini Ir. Abdel Daim Kaheel bekerja sebagai ahli hukum di bidang teknik pengawasan, Departemen Kehakiman.

II. Sinopsis Buku

Buku berjudul “Berbagi Pengalaman Menjadi Hafidz Al-Qur’an” karya Ir. Abduldaem Al-Kaheel ini merupakan satu diantara sekian banyak buku-buku yang membahas mengenai metode dan teknik menghafal Al-Qur’an. Akan tetapi berbeda dengan buku metode menghafal Al-Qur’an pada umumnya yang menjabarkan mengenai teknik dan metode tertentu secara baku dalam menghafal, buku ini memuat pengalaman-pengalaman pribadi penulis sebagai penghapal Al-Qur’an dengan menjabarkan apa yang telah dilakukannya dalam menghapal. Metode-metode yang penulis jabarkan dalam bukunya ini murni hasil dari pengalaman-pengalaman yang telah ia lalui dalam menghapal. Banyak diantara kaum muslimin yang memiliki niatan yang kuat untuk menghapal. akan tetapi terkendala dengan masalah waktu, usia, ketajaman berpikir, dan lain sebagainya. Beberapa kendala tersebut satu per satu dibahas dalam buku ini sekaligus solusinya.

Baca Juga:   Contoh Resensi Novel Perahu Kertas

Tahapan utama dalam menghapal Al-Qur’an adalah dengan meyakini bahwa kegiatan ini merupakan suatu hal yang penting yang harus dijalani dalam hidup. Kita juga perlu untuk meyakini bahwa aktivitas ini tidak akan mengganggu waktu yang anda miliki untuk bekerja dalam rangka memenuhi urusan duniawi. Kita juga perlu meyakini bahwa Allah akan mencurahkan berkah yang luar biasa atas waktu yang anda luangkan untuk menghapal Al-Qur’an. Tidak ada satu pun penghapal Al-Qur’an di dunia ini yang merasa menyesal telah menghabiskan waktunya untuk menghapal. Bahkan sebaliknya, mereka berusaha agar saudara-saudara muslim lainnya berminat untuk menghapal Al-Qur’an. Hal tersebut dikarenakan para penghapal tersebut telah menemukan kebahagiaan di dalam menghapal ayat-ayat suci Al-Qur’an. Mereka juga merasakan kelapangan dalam hati dan pikiran mereka karena sebab menghapal Al-Qur’an.

Dalam menghapal Al-Qur’an, sejatinya anda hanya cukup meluangkan waktu khusus dari semua waktu-waktu yang anda miliki untuk menghapal. Jadi ketakutan waktu anda akan habis untuk kegiatan yang mulia ini sungguh merupakan alasan yang mengada-ada. Sebagai contoh, seminggu lagi anda akan menghadapi ujian tengah semester di kampus. Anda akan berupaya untuk meluangkan waktu yang anda miliki barang dua atau tiga jam dalam sehari untuk belajar. Meskipun anda tahu bahwa waktu pelaksanaan ujian sudah dekat, hal itu tak membuat anda menghabiskan seluruh waktu yang anda miliki untuk belajar. Untuk hal-hal yang sifatnya mendesak kita selalu berpikir untuk mendahulukannya, meskipun tidak semua waktu yang kita miliki tercurahkan pada hal tersebut. Bagaimana dengan menghapal Al-Qur’an? Anda juga tak harus mengorbankan waktu yang dimiliki untuk menghapal. Cukup mengalokasikan waktu yang anda miliki barang satu atau dua jam sehari untuk menghapal Al-Qur’an. Dalam menghapal sesungguhnya tidak terlalu membutuhkan kuantitas waktu serta banyaknya ayat atau surat yang dihapal. Point penting dalam menghapal Al-Qur’an adalah kedisiplinan, konsisten, dan tekun.

Baca Juga:   Definisi, Jenis, & Penjelasan Clause secara Detail

Menghapal Al-Qur’an secara langsung akan menambah nilai positif pada pribadi penghapalnya. Beberapa diantaranya ialah dapat mengembangkan pikiran, memperluas cakrawala berpikir, menajamkan ingatan, menentramkan hati, mencerdaskan otak, dan lain sebagainya.

III. Keunggulan Buku

Secara umum buku ini berisikan tentang motivasi serta ajakan untuk menghapal Al-Qur’an. Di dalam buku ini juga menepis segala anggapan serta ketakutan dalam menghapal Al-Qur’an seperti waktu yang akan habis karenanya, tidak produktif, dan lain sebagainya. Secara penulisan, berbeda dengan buku-buku metode lainnya yang cenderung menggunakan bahasa tulis yang berat. Buku ini disajikan dalam bahasa tulis yang ringan namun syarat akan etika dan kesantunan penulisnya. Dari sisi muatannya, buku ini lebih banyak menjabarkan mengenai metode praktis menghapal yang telah diaplikasikan secara langsung oleh penulisnya. Sehingga lebih meyakinkan pembaca akan keotentikan metode menghapal yang ditawarkan oleh penulis. Buku ini juga dicetak dalam bentuk fisik dengan ukuran minimalis sehingga mudah dan praktis untuk dibawa kemana saja.

IV. Kekurangan

Meskipun dari sisi muatan yang diusung dalam buku ini sangatlah baik untuk direkomendasikan, namun terdapat beberapa hal yang perlu diperhatikan sebagai bahan evaluasi. Terutama dalam hal tampilan luar atau sampul buku. Buku ini hanya memuat tampilan yang bisa dikatakan sangat biasa dan minim nuansa persuasif di dalamnya. sehingga rasanya sangat disayangkan jika isi dalam buku sangat baik namun tidak tersentuh oleh banyak orang hanya karena alasan tampilan luar / cover yang kurang menarik.

Baca Juga:   Contoh Resensi Novel 5 Cm Lengkap

V. Saran

Buku ini sangat baik untuk dibaca oleh semua kalangan yang ingin memulai menghapal Al-Qur’an. Buku ini juga cocok dibaca oleh kalangan santri, pengajar pondok pesantren, remaja, anak-anak, orang tua dan semua kalangan yang tergerak hatinya untuk menghapal Al-Qur’an.

Baca Juga:

Contoh Pidato Maulid Nabi bahasa Indonesia Terbaru
Contoh Teks Diskusi Tentang Pendidikan Indonesia
Contoh Pidato Tentang pergaulan Bebas Terbaru

No Responses

Leave a Reply