no comments

Contoh Teks Wawancara tentang Pendidikan Terbaru

Contoh Teks Wawancara tentang Pendidikan Terbaru – Teks wawancara adalah teks yang menyajikan sebuah percakapan antara pewawancara dengan narasumber. Wawancara dilakukan guna mendapatkan informasi tertentu dari narasumber. Dalam hal ini pewawancara bertugas untuk menggali informasi sedalam-dalamnya berkaitan dengan tema yang diusung dalam kegiatan ini. Ketika akan melakuakan wawancara sebaiknya memilih narasumber yang kompeten dengan tema yang hendak dipertanyakan dalam kegiatan wawancara. Berikut ini adalah contoh teks wawancara tentang tema pendidikan :

Pewawancara : Assalamualaikum. selamat pagi pak. Boleh saya masuk?

Narasumber : Wa’alaikumsalam. Wr. Wb. Silahkan masuk!

Pewawancara : Terima kasih pak. Sebelumnya perkenalkan, nama saya Roni Mustafa. Mahasiswa Ilmu Komunikasi Universitas Lampung.

Narasumber : Oh iya, bagaimana nak Roni? Ada yang bisa bapak bantu?

Pewawancara : Begini pak, sebenarnya saya datang ke kantor dinas pendidikan ini bukan dalam rangka tugas perkuliahan dan bukan pula atas nama dari kampus saya pak. Selain sebagai mahasiswa, saya juga aktif sebagai jurnalis di harian umum Suara Republik.

Nara sumber : oh begitu, lantas apa maksud kedatangan nak Roni kemari?

Pewawancara : berdasarkan latar belakang saya sebagai jurnalis seperti yang telah saya jelaskan tadi pak, saya ingin melakukan reportase atau wawancara dengan tema pendidikan kepada bapak. Apa bapak bersedia untuk diwawancarai?

Nara sumber : oh begitu, baiklah. Tidak masalah, saya juga sedang tidak sibuk sekarang ini.

Pewawancara : terima kasih pak. Apa saya bisa langsung kita mulai saja wawancara ini pak?

Narasumber : Oh tentu. Tapi sebelum dimulai saya ingin memberi penjelasan sedikit tentang apa yang akan saya utarakan nanti sebagai narasumber anda. Begini ya nak Roni, saya akan menjawab pertanyaan ini dengan latarbelakang saya sebagai birokrasi dinas pendidikan. Jika nanti jawaban saya tidak memuaskan anda, saya mohon maaf. Karena saya sendiri tidak terjun langsung dalam dunia pendidikan terapan seperti para guru dan lainnya. Mungkin saja jawaban saya nanti akan sedikit berbeda dengan para praktisi pendidikan di lapangan. Baik, apa bisa dimengerti?

Baca Juga:   Definisi Jaringan Ikat & Sel-Sel Penyusun

Pewawancara : dimengerti pak, saya akan langsung mulai saja. menurut bapak pribadi, apa artinya pendidikan bagi manusia? Mengapa pendidikan menjadi penting bagi kehidupan kita sebagai manusia?

Nara sumber : pendidikan itu adalah sebuah sarana, upaya, dan cara untuk menaikkan harkat dan martabat manusia. Maka dari itu pendidikan adalah sesuatu hal yang penting.

Pewawancara : mengapa demikian pak? Apakah seseorang hanya akan naik harkat dan martabatnya dengan jalan menempuh pendidikan?

Narasumber : seperti yang sudah saya utarakan tadi, pendidikan itu adalah suatu upaya untuk menaikkan harkat dan martabat manusia. Saya tidak mengatakan satu-satunya cara untuk tujuan tersebut, melainkan pendidikan dapat menjadi upaya untuk menuju tujuan itu.

Pewawancara : jadi menurut bapak, ada cara lain untuk menaikkan harkat dan martabat manusia selain menempuh jalan pendidikan?

Narasumber : begini ya, pendidikan itu memiliki arti lebih dalam lagi pada cakupannya, yakni belajar. Belajar bisa di mana saja dan kapan saja. Sedangkan pendidikan adalah salah satu bentuk dari upaya belajar yang terkonsep dan tersistem dengan rapi. Saya tidak ingin membahas terlalu lebar mengenai ini, karena bahasan reportase anda hanya seputar pendidikan bukan?

Baca Juga:   Contoh Teks Wawancara dengan Petani Terbaru

Pewawancara : baik pak, saya bisa menangkap peryataan bapak barusan. Lalu mengapa pendidikan menjadi begitu penting bagi manusia?

Narasumber : tentu pendidikan adalah hal penting yang harus ditempuh oleh manusia. Dalam cakupan pendidikan di dalamnya terdapat nilai-nilai berbudaya, beragama, budi pekerti, tanggung jawab, etika, dan masih banyak lagi. Seluruh aspek tersebut merupakan bagian penting yang tak terpisahkan dari diri manusia. Tanpa adanya pendidikan, manusia tidak dapat dikatakan sebagai manusia seutuhnya. Itulah sebabnya ada pendapat dari ahli pendidikan yang menyatakan bahwa salah satu tujuan pendidikan adalah memanusiakan manusia. Maksudnya adalah manusia baru akan menjadi manusia seutuhnya tanpa adanya pendidikan.

Pewawancara : apa tanggapan bapak mengenai pendapat bahwa pendidikan adalah alat untuk mencari pekerjaan yang lebih baik?

Narasumber : pendapat tersebut tidak sepenuhnya salah dan juga tidak sepenuhnya tepat. Seperti yang telah saya jelaskan tadi, bahwa nilai-nilai moral dan seterusnya adalah merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari pribadi manusia. Nilai-nilai tersebut dapat di peroleh dengan jalan pendidikan. Jadi, menempuh pendidikan jangan hanya didasarkan pada tujuan mencari pekerjaan semata, akan tetapi lebih dari itu.

Narasumber : tapi bukankah fakta bahwa orang berpendidikan akan mendapatkan pekerjaan yang lebih baik itu tak terbantahkan pak?

Pewawancara : saya rasa pendapat itu kurang tepat. Menurut saya orang yang berpendidikan hanya akan berpeluang lebih besar untuk memperoleh kehidupan yang lebih baik. Misalnnya saja lulusan sarjana akan lebih berpeluang bekerja dibandingkan yang lulusan SMA dan seterusnya. peryataan nak Roni juga dapat terbantahkan dengan adanya fakta ribuan sarjana yang tidak produktif dalam hidupnya atau yang biasa kita sebut sebagai pengangguran. Ada pula lulusan SMP atau bahkan tidak bersekolah sekalipun yang sukses dalam hidupnya. Ini fakta yang juga tidak bisa terbantahkan. Jadi apakah pendidikan itu menjamin dan memperngaruhi tingkat kesejahteraan seseorang? Saya berpegang pada pendapat saya tadi yakni orang berpendidikan lebih berpeluang untuk mendapatkan kehidupan yang layak dalam hidupnya.

Baca Juga:   Contoh Naskah Drama Malin Kundang Singkat

Narasumber : baik pak, ini pertanyaan terakhir. Berdasarkan peryataan bapak tadi, jadi apa sebenarnya esensi pentingnya pendidikan bagi manusia?

Pewawancara : belajar adalah kewajiban setiap umat beragama, belajar adalah fitrah manusia, dan belajar menjadi manusia yang seutuhnya ada dalam cakupan upaya pendidikan. Beberapa peryataan tersebut sudah cukup untuk menjadi alasan kuat untuk menyatakan bahwa pendidikan itu sangat penting.

Pewawancara : baik pak, terima kasih atas waktunya. Maaf saya judah mengganggu bapak.

Narasumber : sama-sama nak Rangga, saya juga terima kasih karena anda sudah mau datang ke kantor saya.

Pewawancara : kalau begitu saya permisi dulu pak. Assalamualaikukum.

Narasumber : waalaikumsalam.

Baca Juga:

Contoh Teks Wawancara Tentang Kesehatan Terbaru
Contoh Teks wawancara dengan Guru Terbaru
2 Contoh Teks Eksplanasi Tentang Peristiwa Alam

No Responses

Reply