Kumpulan Puisi Pendek Tentang Ibu Tercinta

Kumpulan Puisi Pendek Tentang Ibu Tercinta – Puisi adalah salah satu dari bentuk karya sastra lisan ataupun terlutis yang disampaikan dengan gaya bahasa yang ringkas dan bermakna. Pada penerapannya dalam bahasa lisan atau tertulis, puisi cenderung memakai ungkapan dalam artian bukan sebenarnya (konotatif). Berikut ini adalah contoh puisi yang bertemakan tentang ibu :

Contoh 1 :

Sajak Indah Untuk Ibu

Dunia ini sangat memesona
Terangkai kasih bermuara
Cantik bagai permasuri raja
Cahaya kemerlap hiasi permata

Arah mata angin itu memancar
Terlihat anggun pesonamu ibu
Seolah tinta ingin menulis sejarah
Karena cinta ibu berlabuh

Wahai ibu
Perjuanganmu menawan
Doa-doamu terlantunkan
Perhatianmu tercurahkan
Sentuhanmu menghangatkan

Saat senja pada peraduan
Ibu tetap ramah senyuman
Bagai gelas-gelas kaca mengkilau
Menggoyahkan hati insan

Saat dunia berkata
Siapakah yang elok dan rupawan itu?
Bibir ini hanya mampu berucap
Ya dialah ibuku

Contoh 2 :

Rindu Ibu

Malam belum lagi tergantikan
Masih saja gelap mencekam
Rindu begitu erat mengikat
Bersama lamunan suara tak teriramakan

Terlihat jauh di sana
Tergores sembilu tajam menyayat hati
Teringat kasih sayang seorang ibu
Yang tidak pernah bosan tersenyum

Bersama angin semilir lembut
Hanya mampu terbuai dengan bayang semu
Temani lamunan yang tak tercurahkan
Ibu.. Aku rindu
Aku rindu padamu

Andai engkau di sini
Akan ku peluk erat dan tidak terlepaskan
Malam… Sampaikan padanya
Aku ingin bertemu, ibu yang ku rindu

Baca Juga:   Kumpulan Puisi Perpisahan Untuk Guru Di Sekolah

Contoh 3 :

Terimakasih Ibu

Ibu …
Saat diriku kecil
Engkau mengajari berjalan dan bicara
Tidak kenal payah akan tubuhmu yang lelah
Melihat tangisan dan kenakalan itu
Senyum manis ibu merona bahagia
Seolah ingin membuka kuncup bunga menawan

Ibu…
Kini aku beranjak remaja
Kasih sayang itu masih bermuara
Perhatian itu masih seluas samudra
Tak akan surut hingga senja menyapa
Terus kekal abadi dalam suka dan duka

Ibu…
Saat ini aku telah beranjak dewasa
Terimakasih ibu atas perjuanganmu
Terimakasih ibu atas pengorbananmu
Izinkan aku memeluk erat tubuhmu
Akan aku bisikkan…..
Engkau segalanya untukku oh ibu

Contoh 3 :

Ibu Temani Aku

Saat mata terpejam dan langkah terhenti
Seorang hanya terpatri dan terdiam
Permaisuri dari kayangan itu tersenyum di sana
Kemudian berkata ayo kuatkan pundakmu
Percepat langkahmu
Kamu pasti bisa nak

Suara yang begitu merdu
Laksana sejuk embun pagi
Sosokmu sungguh bijaksana ibu
Langkahku terseok engkau yang menguatkan
Tak tau mengapa pandangan ini beralih tajam
Kembali kuat ingin terus berjuang

Tanpa aku sadari nasehat dan kasih terus membersamai
Bersama angin tersejukkan akan suasana ini
Pada sujud itu terselip doa-doa ibu mengiringi
Beralih pandangan ombak berderu kencang
Hingga menabrak karang dilautan
Namun diriku tetap bertahan
Langkah tetap terkokohkan

Kau tau mengapa
Karena nasehat ibu yang ku jalani
Karena perintah ibu yang ku taati
Ibu temani aku sampai nanti

Contoh 4 :

Penyesalanku Ibu

Ibu
Sekarang anakmu sudah dewasa
Menikmati indahnya pesona dunia
Hingga jarak jadi pemisah kita
Bercanda bersama tidak lagi ada

Baca Juga:   Coelenterata - Ciri, Reproduksi, Klasifikasi, & Peranan bagi Kehidupan

Hanya dari kejauhan ku memandang
Kesibukan itu menutup pilu padamu
Ibu gimana kabarnya
Sehat dan baik-baik sajakah
Hal itu tak pernah aku tanyakan
Lagi-lagi aku tak peduli dengan keadaan

Mulai melangkahkan kaki ini
Meniti jalan kecil nan sempit
Dari sudut kejauhan
Mata tajam melihat keramaian

Langkah semakin cepat
Hati berderu pilu pada seorang ibu
Suasana berbicara ibumu telah terbujur kaku
Air mata berlinang hingga tubuh ini tak berdaya

Ibu Oh ibu
Maafkan aku atas perbuatan ini
Maafkan aku atas kesalahan ini
Engkau selalu membimbingku
Mengajariku untuk berakhlak mulia
Kini engkau telah tiada
Hanya penyesalan menemani raga

Contoh 5 :

Kasih Sayang Ibu

Berbicara tentang cinta
Suatu rasa yang tercurah penuh kasih sayang
Dibalut dengan lembut perhatian
Melambai daun tak terpisahkan

Ibu engkau memberi kasih sayang itu seluas lautan
Tidak ada yang membedakan
Seperti halnya gelombang transversal dan longitudinal
Kasih sayangmu bagai getaran yang diselaraskan

Cintamu tak pernah engkau batasi ibu
Saatku terjatuh dari peraduan
Gaya gravitasi seakan mengikuti
Seolah engkau membersamaiku wahai ibu

Terimakasih ibu
Engkau telah memberi momentum indah hidup ini
Penuh usaha dan menguras energimu
Hingga menghasilkan resonansi bunyi yang merdu

Contoh 6 :

Senja Menyapa

Ibu
Sekarang kau nampak tua
Wajah yang dulunya merona
Kini menjadi keriput tersemai oleh asa
Pancaran sinar berada pada senja

Baca Juga:   Kumpulan Contoh Puisi Pendek Anak SD

Tubuh kuatmu sekarang menjadi lemah
Meronta-ronta seakan ingin menutupi
Ingin lebih dekat membuka selimut hati
Melindungi ibu dari kegelapan malam

Berderai air mata ini
Bersama bayangan semu masa lalu
Penuh kasih sayang ibu membesarkanku
Tiada intan permata penanding kilaunya

Saat engkau tertidur pulas diranjang tua itu
Ku singkapkan selimut untuk melindungimu
Aku tahu dingin sangat menusuk tubuh ibu
Aku ingin disampingmu
Menemani ibu dalam malam yang mencekam

Aku pandangi wajah sosok ibu yang mulia
Matanya terpejam manja
Bibirnya memancarkan senyum
Membuka kuncup bunga di taman surga

Ya Rabb
Aku bangga dengan ibu
Aku bahagia telah bersamanya
Akan ku simpan indah prasasti sejarah itu
Hingga mata ini terlelap sampai surga

Contoh 7 :

Sajak Haru Ibu

Pagi itu indah menyapa
Mentari seolah mengikuti langkah kecil ini
Menapak kaki dan pandang mata ke sana
Terlihat surau berskala kecil

Saat ku datangi nampak seorang ibu tua
Ia berjalan tertatih-tatih
Matanya sayup sebab usia
Seakan nahkoda tak mampu lagi mengendalikan kapal

Ibu tua itu merana
Permaisuri yang dulu ia rawat entah ke mana
Atau ia sudah berhiaskan dengan tahta di sana
Kemerlap dunia itu melawan masa
Hingga tak mampu lagi permaisuri bersua

Baca Juga:

8 Contoh Puisi Pendek Tentang Bunga
8 Contoh Puisi Kemerdekaan yang Menyentuh Hati
8 Contoh Puisi Desaku yang Indah

No Responses

Leave a Reply