no comments

Contoh Pidato Tentang Ibu yang Menyentuh Hati

Contoh Pidato Tentang Ibu yang Menyentuh Hati – Pidato merupakan aktivitas penyampaian pendapat, ide, serta gagasan melalui kegiatan berbicara di depan khalayak umum. Dalam kegiatan berpidato tidak terdapat interaksi secara langsung yang terjadi antara pembicara dan pendengar seperti halnya dalam diskusi dan lainnya. Pendengar hanya boleh menyimak tanpa menanggapi apa yang disampaikan oleh pembicara. Berdasarkan isi yang disampaikan dalam kegiatan ini, pidato terdiri atas beragam jenisnya. Beberapa diantaranya ialah pidato politik, pidato tentang keluarga, pidato sambutan ketua organisasi, dan masih banyak lagi.

Berikut ini adalah contoh pidato yang bertemakan tentang ibu :

Contoh:

Assalamualaikum, Wr.Wb
Yang saya hormati Pembantu Rektor 3 Universitas Lampung,
Yang saya hormati Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung,
Yang saya hormati bapak / ibu dosen serta staff karyawan Fakultas pendidikan Universitas Lampung
Dan yang saya banggakan rekan-rekan mahasiswa sekalian yang telah berkenan hadir dalam acara seminar kemuslimahan dengan tema mempersiapkan diri menjadi seorang ibu shalihah yang diselenggarakan oleh divisi Kerohanian BEM FKIP UNILA.
Para hadirin yang saya hormati, perkenalkan saya Ihda Lailatul Barakah mahasiswa jurusan pendidikan Biologi Universitas Lampung. Pada kesempatan pagi yang berbahagia ini marilah kita mengucapkan Segala puji bagi Allah yang telah memberikan kenikmatan yang tak terbilang sehingga kita bis berkumpul pada hari ini.

Shalawat beserta salam kita ucapkan untuk Nabi kita Muhammad SAW yang menjadi uswah hasanah dalam kehidupan kita. Membawa kita pada cahaya islam yang sempurna.

Baca Juga:   Pengertian Kata Dasar, Jenis, dan Contoh Kalimat

Pada kesempatan ini, saya ingin mengucapkan terima kasih kepada pihak Universitas dan rekan-rekan mahasiswa yang tergabung dalam Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Fakultas Keguruan Ilmu Pendidikan (FKIP) atas kesempatan yang diberikan kepada saya untuk menyampaikan beberapa hal penting tentang mempersiapkan diri menjadi seorang ibu yang ideal.

Ibu dapat dikatakan sebagai sekolah pertama yang akan memberikan keteladanan bagi sikap, perilaku dan kepribadian anak. Hal ini pun ditegaskan oleh Ummu Syafa Suryani Arfah dalam bukunya yakni Menjadi Wanita Shalihah. Isi dari buku tersebut ialah peranan seorang ibu adalah sebagai shibgah (pencelupan) pertama bagi karakter, watak serta kepribadian anak. Ia merupakan bayangan yang paling mendekati dengan kepribadian anak, jika ia baik maka akan baik pula lah anak-anaknya.

Segala perilaku yang tercerminkan oleh sang ibu akan menjadi suri tauladan bagi keluarganya, terutama bagi putra-puterinya. Karena dari sanalah akan tumbuh kepribadian anak secara bertahap. Ibu yang dengan sungguh-sungguh menjalankan peran dan fungsinya dengan baik dalam keluarga, maka akan mampu melahirkan anak-anak sholeh yang kelak menjadi tunas berdirinya masyarakat yang islami. Seorang ibu harus berusaha sedemikian rupa agar rumah tangganya menjadi terarah dan teratur yang menceriminkan kepribadian yang islami. Akan tetapi pada kenyataanya, banyak diantara para ibu yang tidak mampu melaksanakan tugas dan tanggung jawabnya dengan baik di dalam keluarga. Misalnya seorang ibu yang kesehariannya sibuk dengan karir dan pekerjaannya. Ia menyerahkan tanggung jawab terbesar dalam pendidikan kepada pihak sekolah. Sedangkan ketika di rumah, sang anak diasuh oleh pembantu. Ketika pulang ke rumah, sang anak sudah terlelap tidur. Alhasil, interaksi dan waktu bersama anak pun hampir tidak ada. Hal ini menyebabkan kurangnya perhatian pada anak yang dapat berujung pada hal-hal negatif yang sangat mungkin terjadi. Adapula seorang ibu yang tak tahu cara menghadapi anak karena faktor pendidikan serta pengetahuan agama dari sang ibu yang sangat minim. Akhirnya pola mendidik anak tidak terkonsep dengan baik.

Baca Juga:   35 Pantun Nasehat Orang Tua

Sungguh ironis, di satu sisi orang tua menginginkan anaknya menjadi anak yang berguna, berbakti, sholih dan sholihah. Akan tetapi keinginan tersebut tidak diimbangi dengan persiapan dan pembekalan yang cukup untuk menjadi orang tua yang baik yang mampu mendidik anaknya dengan penuh ilmu dan cinta. Di sisi lain, para orang tua sibuk di luar rumah dengan pekerjaan mereka tanpa adanya kesadaran untuk memberikan perhatian yang cukup pada anak-anak mereka.

Dalam menjalankan peranannya, ibu harus membekali diri sebaik mungkin dalam rangka menunjang tanggung jawab yang akan ia jalani. Karenanya seorang ibu membutuhkan perencanaan serta tindakan yang terkonsep agar dapat mendidik anak-anaknya dengan baik. Seorang ibu yang ideal setidaknya harus mampu mempelajari beberapa hal seperti keharusan mengenali diri sendiri, kemampuan membentuk pribadi yang beriman dan bertaqwa, memiliki pemahaman agama yang baik, memiliki pengetahuan dalam bidang kesehatan meskipun sedikit, mampu mengatur rumah tangga, terampil dalam mengolah sesuatu, dan sejumlah kemampuan lainnya.

Ibu memiliki andil serta peranan yang esensial bagi pendidikan anak-anaknya sejak dilahirkan. Karenaya merupakan suatu hal yang teramat penting untuk belajar menjadi seorang ibu yang ideal bagi keluarganya. Kita sebagai kaum wanita yang juga merupakan calon ibu bagi anak-anak kita, kelak akan mewarisi tanggung jawab yang besar sebagaimana yang telah saya jelaskan tadi di awal. Marilah kita sama-sama belajar untuk mewujudkan pribadi yang kuat dalam rangka mempersiapkan calon ibu yang tangguh di masa depan!

Baca Juga:   Pidato Tentang Pentingnya Menghormati Orang Tua (Terbaru)

Demikian pidato singkat yang dapat saya sampaikan, mohon maaf jika terdapat khilaf dan kata-kata yang kurang berkenan dalam pidato yang saya sampaikan. Karenanya saya mohon maaf dan hanya kepada Allah saya memohon ampunan.

Wabillahitaufik walhidayah, Wassalamualaikum. Wr. Wb.

Baca Juga:

Contoh Pidato Agama Islam Tentang Akhlak (Terbaru)
Pidato Tentang Pentingnya Menghormati Orang Tua (Terbaru)
Contoh Pidato Tentang Hari Pendidikan (Terbaru)

No Responses

Reply